Why the Last Night's Jane the Virgin Menjadi Episod Terbaik Pertunjukan

Filem Apa Yang Dapat Dilihat?
 

Jane Perawan tanpa keraguan, merupakan salah satu rancangan terbaik di televisyen sepanjang musim 2014-15. Gabungan komedi, melodrama yang hebat, dan yang paling penting, jantung, siri ini memperagakan banyak watak dan cerita yang berbeza tetapi menariknya dengan mudah, mencipta sesuatu yang sebenarnya tidak seperti rancangan lain di TV sekarang. Walaupun pengkritik dan penonton (dan Hollywood Foreign Press) semuanya telah menunjukkan betapa hebatnya pemikiran merekaJaneadalah, saya tidak pasti rancangannya lebih baik daripada 'Bab Tiga Belas' malam tadi, yang merupakan salah satu jam televisyen terbaik yang pernah saya tonton pada tahun 2015 (dan saya beritahu saya, saya menonton BANYAK TV).

Jadi apa yang dibuat semalamJane Perawanlebih baik daripada dua belas episod yang sangat baik sebelum ini? Sebagai permulaan, itu adalah emosi dalam episod, ketika Jane dan Rafael berjuang untuk memutuskan apakah dia harus atau tidak harus menjalani amniosentesis untuk mengetahui apakah anak mereka mengalami cacat lahir. Walaupun banyakJane Perawansetakat ini sangat ringan dan lucu (itu adalah sebahagian daripada tarikan dalam rancangan ini), jalan cerita yang sangat serius ini diberi berat dan masa yang sepatutnya, dan ini bukan sahaja menunjukkan kekuatan Jane dan Rafael sebagai pasangan tetapi kekuatan berterusan Seluruh keluarga Jane, terutama ibunya dan abuela. Walaupun mereka mungkin mempunyai pendapat yang bertentangan tentang apakah Jane seharusnya mengalami amniosentesis, orang-orang terpenting dalam hidupnya mengetepikan masalah yang mungkin mereka miliki dengan keputusannya dan berdiri di sampingnya di pejabat doktor, menegaskan kembali dinamika keluarga yang kuat itu membuatkanJane Perawansangat berkesan secara emosional dan sangat universal, tidak kira apa etnik anda.

Namun, walaupun penulisan yang baik dan penceritaan yang dibuat dengan baik dapat menghasilkan banyak hal di TV, semuanya dapat runtuh jika anda tidak mempunyai pelakon yang tepat, dan sementara itu dikatakan berulang kali oleh pengkritik (dan disahkan dengan Golden Globe-nya menang), Gina Rodriguez benar-benar sensasi dalam episod malam tadi. Dia menjiwai Jane dengan kekuatan dan keyakinan ketika watak itu membuat keputusannya, percaya bahawa itu adalah yang terbaik, tetapi juga dapat menyampaikan kerentanan Jane dengan baik ketika dia takut mungkin dia akan kehilangan bayinya. Tidak kira betapa tidak masuk akal atau dramatiknya keadaanJane Perawanmungkin, tindakan Rodriguez selalu mendasari tindakan dalam bentuk realisme; dia memberikan persembahan paling jujur, sahih dan terbaik di televisyen ketika ini.

Walaupun 'Bab Tiga Belas' mungkin merupakan episod paling sengitJanenamun, ia masih memaparkan komedi yang kita sukai dari rancangan itu, dan seperti biasa, banyak ketawa terbesar episod itu disampaikan dengan sempurna oleh Rogelio Jaime Camil, yang sangat mencari pekerjaan lakonan baru setelah terbunuhKeghairahan Santosminggu lepas. Sama ada dia enggan menjawab panggilan telefon ejennya atau memberikan ucapan mengenai kekejaman industri hiburan kepada kelas tarian Xo, Rogelio secara konsisten menjadi ledakan. Dia, bersama dengan Alba, yang mendapati dirinya menggoda seorang lelaki yang lebih tua yang dia temui di terapi fizikal, menambahkan sedikit kesenangan pada waktu yang sangat dramatik, walaupun kedua-dua kisah mereka mempunyai kesimpulan yang lebih serius tetapi juga sangat menarik, dengan Rogelio ditawarkan untuk membintangi dalam pertunjukan baru bahawa filem-filem di Mexico, dan Alba menjelaskan kepada anak perempuannya bahawa dia tidak berkencan dengan lelaki lain sejak ayah Xo meninggal dunia kerana seberapa keras dia bekerja untuk membawanya ke Amerika Syarikat dan membuatnya bahagia.

Dan jika sepertinya banyak yang terjadi dalam episod ini, itu kerana banyak yang terjadi, tetapi semuanya berjalan sangat baik, terutama ketika mendapat penemuan Michael bahawa Rose sebenarnya adalah Sin Rostro, sesuatu yang hanya didedahkan kepada penonton pada akhirnya episod minggu lalu. Pergerakan plot yang berterusan inilah yang memastikannyaJane Perawantidak pernah basi. Selalu ada sesuatu yang menggembirakan dalam semua jalan cerita rancangan ini, dan ketika anda berfikir anda mungkin akan bosan dengan watak atau cerita tertentu,Janemembuang sentuhan atau giliran baru yang meremajakannya.

BetulJane Perawantelah menjadi pertunjukan hebat sejak juruterbangnya, tetapi tidak pernah menjadi persembahan yang sempurna sehinggalah semalam. 'Bab Tiga Belas' adalah gabungan drama berat, keaslian emosi, dan kecepatan yang sangat baik. Oh, dan adegan terakhir di akhir dengan Rafael dan Roman Zazo yang sangat hidup? Itu hanya ceri di atas.

[Foto melalui The CW]