Ulasan Kerah Putih Musim 3 Episod 10: 'Countdown'

Perlumbaan melawan masa akan berlangsung dalam episod ini Kolar putih . Peter membawa Ejen Kramer (bintang tamu Beau Bridges) ketika FBI mendapat angin lukisan Degas yang dijual di New York. Peter dan Ejen Kramer kemudian menyoal siasat Neal, menanyakan kepadanya soalan hipotesis mengenai lukisan itu dan apa yang akan dia lakukan untuk menyingkirkannya agar tidak diturunkan oleh FBI. Ejen Kramer kemudian menghadirkan Neal kepada dua suspek: Gus Leland, yang berurusan secara eksklusif dengan impresionis Perancis, dan Rusty, seorang pakar dalam penempaan seni palsu. Diungkap kemudian dalam episod bahawa Rusty adalah orang yang Mozzie pagar dari Degas, dan sekarang Neal harus mengambil lukisan itu sebelum Peter dan Ejen Kramer melakukannya. Biarkan perlumbaan dimulakan.

Saya seronok melihat Neal mengalahkan Peter dengan Degas palsu, yang dilukisnya sendiri dan bertukar dengan yang sebenarnya di pangsapuri Elliot Richmond. Apabila saya melihat bahawa Neal harus melompat dari tingkat 43, itu membuat saya sangat gugup, dan itu membuat saya tertanya-tanya apa yang terlintas dalam fikiran Matt Bomer ketika dia mengambil gambar pemandangan ini. Adakah dia gugup seperti yang saya rasakan ketika saya melihat pemandangan itu terbentang, atau apakah dia membuang angin dengan berhati-hati dan hanya melakukannya?

Adegan di mana Ejen Matthews dipanggil oleh Peter (saya mengandaikan, memandangkan dia bertanya kepada Neal di dalam lif jika dia pergi untuk menemui Ejen Burke dan setelah Neal menjawab secara afirmatif, dia menunjukkan bahawa mereka naik bersama) adalah kuku -Gigit kerana Neal menemuinya dengan nama Chris Gates, ejen Interpol, dan jika dia memanggilnya dengan nama itu ketika dia bertemu dengan Peter, maka semua neraka boleh terlepas. Saya kemudian menghela nafas lega kerana pemikiran cepat Neal menyelamatkan pantatnya sekali lagi ketika dia memberitahu Ejen Matthews bahawa dia menyamar di FBI untuk membuang tahi lalat di Bahagian Kerah Putih. Pada akhirnya, kebenaran itu keluar, tetapi tidak ada yang mengatakan apa-apa kepada siapa pun kerana, seperti yang dikatakan oleh Ejen Matthews, sekiranya dia memberitahu bosnya, Ejen Kramer, hakikat bahawa dia memberitahu Neal tentang kewujudan manifes U-boat martini, kerjayanya sudah berakhir.

Ia juga kelihatan seperti Matthew Keller masih berada di kota ketika dia muncul di hadapan Mozzie ketika yang terakhir menjual pakaiannya di jalan-jalan di New York, bertanya kepada konspirator penduduk mengenai harta karun itu. Apabila Mozzie tidak melepaskan maklumat mengenai harta karun itu, Keller memutuskan untuk menaikkannya. Ingat ketika saya mengatakan bahawa Keller menculik Peter dan Elizabeth dalam episod yang berasingan? Nah, sekarang, giliran Elizabeth untuk diculik ketika dia dibawa dari rumahnya sambil memasak makan malam untuknya dan Peter. Keller kemudian memanggil Peter setelah mengetahui fakta itu, memberitahunya bahawa dia memerlukan pertolongannya untuk mendapatkan harta itu dan bahawa Neal telah memilikinya selama ini. Guess Neal akan berada di dalam air panas setelah semua rahsia yang dijaga keluarnya keluar.

Pada akhir episod, Richmond diturunkan, dan Degas disahkan sebagai pemalsuan (terima kasih kepada Neal). Sementara kembali di pangsapuri Neal, bekas lelaki itu menuang dua gelas Bordeaux terbaik untuknya dan Mozzie. Mozzie tidak menerima gelas yang Neal berikan kepadanya ketika dia bertanya kepada Neal jika dia melihat jam pasir di atas meja. Sepertinya Mozzie memberi Neal ultimatum, untuk membuat pilihan antara berangkat ke surga dan tinggal di New York. Neal, setelah berjuang keras dalam hati, memilih untuk tetap tinggal, meninggalkan Mozzie tidak percaya, mengatakan bahawa Neal menghidap Sindrom Stockholm dan dia berpendapat bahawa dia dan Neal akan mempunyai akhir yang bahagia untuk kisah mereka. Saya setuju dengan apa yang dikatakan oleh Neal bahawa jika anda mahukan pengakhiran yang menggembirakan, ia bergantung kepada tempat anda menghentikan ceritanya. Sekiranya Neal memilih untuk meninggalkan segalanya untuk tinggal di syurga, maka di suatu tempat, dia pasti akan ditangkap, jika tidak oleh Peter daripada oleh orang lain. Dan jika itu orang lain, mereka mungkin tidak terlalu cenderung untuk memotong Neal seperti yang dilakukan oleh Peter. Mari berharap bahawa dalam episod seterusnya, semua orang akan mendapat akhir yang bahagia.

[Foto melalui Rangkaian USA]