Bilah Hantu Fiksyen Kehidupan Pengakap

Filem Apa Yang Dapat Dilihat?
 
Dengarkan kisah ini:

Fiksyen oleh Michael P. Spradlin
Ilustrasi oleh Mark Smith

Nafasnya tersentak. Skate-nya tergelincir ke dalam ais ketika dia menoleh, mula kembali ke gelanggang. Perlu sedikit kekuatan yang ditinggalkannya untuk memegang tongkat hoki dalam genggamannya.

'Gali dalam! Pergi! Pergi! Pergi! 'Teriakan Coach Fraser terdengar jauh di arena gua. Sweater Milford Tankersnya basah oleh peluh. Kakinya sudah mati. Dia tidak mempunyai apa-apa yang tersisa.

Sehingga dia berjaya.

Skatenya meluncur melintasi garis biru dan dia berpusing lebih jauh, memotong di belakang jaring, meluncur kembali ke atas ais.

Besarkan

Ghostblade-1

'Ayo,' dia tersentak. 'Jangan berhenti sekarang.' Dia melirik Coach Fraser sekilas, yang memberikan dua ledakan pantas pada wiselnya untuk mengakhiri latihan. Dia berhenti, menyeka peluh dari dahinya.

Cole menggemari hoki. Dia adalah pemain nombor satu dalam kumpulan umurnya di negeri ini. Pada usia 14, dia sudah menarik minat dari kolej. Dia bermimpi suatu hari nanti bermain di Liga Hoki Nasional.

Tetapi ada hari-hari seperti hari ini, ketika dia tidak tahu apakah dia akan berjaya sejauh ini.

Jurulatih Swanson.

Pasukan mereka tidak terkalahkan dan berada di kedudukan ke-4 di negara ini. Mereka adalah pasukan pilihan untuk menang. Yang akan memberi mereka tembakan untuk membuat warga negara. Semua itu nampaknya tidak menyenangkan Pelatih. Setiap hari dia menjaga Cole setelah berlatih untuk melakukan latihan tambahan. Selalu bercakap tentang bagaimana 'Juara bertahan lewat. Juara menggali jauh. '

Cole menundukkan kepalanya, tidak mahu melakukan kontak mata dengan Coach. Semakin dekat mereka menyatakan, semakin sukar dia menolak.

'Jangan merasa selesa,' kata Coach. 'Anda belum selesai. Saya ada kejutan untuk anda. '

'Satu kejutan?' Cole berkata. 'Suka kek?'

“Pfft. Tiada kek. Cuma seseorang yang saya mahu anda temui. ' Dia melihat jam tangannya. 'Dia sudah seharusnya berada di sini sekarang. Saya akan pergi memeriksa. Mungkin pintu dikunci. Tunggu sehingga saya kembali. '

Cole meluncur dalam lingkaran perlahan dan menyapu kepingan yang terletak di tengah es. Dia meluru ke arah gawang, menangani tongkat. Dengan sepakan, dia melepaskan bola ke gawang. Rasanya sedap.

Dia menoleh dan terkejut melihat seorang lelaki berdiri di dekat jaring yang bertentangan, memakai kasut skate yang usang dan sweater Milford Tankers tua.

'Ahhh!' Cole tersentak, hampir jatuh ke ais.

'Maaf,' kata lelaki tua itu. 'Bukan bermaksud mengejutkan anda.'

Suaranya dalam dan kerikil. Rambutnya yang tebal dan putih disapu lurus ke belakang. Kulitnya dilapisi bekas luka lama. Dia mesti bermain pada hari-hari sebelum topi keledar diperlukan. Dia pasti mengambil beberapa keping dan tongkat ke wajah.

'Bagaimana kabarmu, nak?' katanya. Dia meluncur ke tengah ais.

'Um. OKEY. Adakah anda ... kejutan? ' Cole bertanya.

Dia terkejut dengan betapa akrabnya lelaki ini. Dia yakin dia pernah melihatnya sebelumnya. Tetapi tidak dapat mengatakan di mana. Mungkin di peluntur, menonton permainan?

'Anda bersedia untuk negeri?' lelaki itu bertanya, tergelincir ke berhenti berhampiran Cole.

'Adakah saya ...? Aduh. Yeah. Saya rasa begitu. '

'Anda tidak yakin,' katanya.

'Saya ... saya ... hanya, anda tahu ... kadangkala melenting lucu.'

'Baiklah. Saya telah melihatnya berkali-kali, 'lelaki tua itu menggesek udara dengan tongkatnya, menguji beratnya.

Dia mengetuk keping ke bilah tongkatnya, memantulnya ke atas dan ke bawah sebelum menjatuhkannya ke es. Dia melepaskan tembakan ke arah gawang. Ia melambung dari bahagian belakang jaring. Ia berlaku dengan begitu pantas, Cole hampir tidak mempercayainya.

Besarkan

Ghostblade-2

'Tembakan bagus,' kata Cole.

'Terima kasih. Saya pernah bermain sedikit. '

'Hebat. Saya mungkin harus kembali bekerja. Sebelum Jurulatih kembali, ”katanya.

Lelaki tua itu memandangnya. 'Memandu anda dengan cukup sukar, bukan?'

'Dia mendorong saya ke suatu tempat.'

Lelaki tua itu ketawa. 'Itulah yang dilakukan jurulatih. Malah pemain hebat memerlukan seseorang untuk mendorongnya. Suatu hari nanti anda akan menentang orang yang lebih baik daripada anda secara fizikal. Anda tidak boleh membiarkan mereka menjadi lebih baik daripada anda secara mental.

Jurulatih anda mendorong anda untuk menjadi hebat. Itu bukan peribadi. '

'Benarkah? Sangat mudah. ​​' Cole cuba menjauhkan suara dari suaranya.

Dia mendapati banyak orang mempunyai 'idea' mengenai apa yang diperlukan untuk menang. Sebahagian besar dipenuhi.

'Sudah tentu. Saya harap jurulatih saya mendorong saya sedikit lebih keras. Ini adalah perbezaan antara menang dan kalah kadang-kadang. ' Lelaki itu tersenyum, memantulkan dua keping pada bilahnya.

Dia menembak kedua-dua keping sekaligus. Mereka memukul bahagian belakang jaring seperti terbang menggunakan tali.

'Itu mengagumkan,' kata Cole.

Lelaki tua itu mengangkat bahu. 'Seperti yang saya katakan, saya biasa bermain sedikit. Memenangi beberapa kejuaraan pada masa muda saya. '

'Kejuaraan mana?'

Lelaki itu tidak menjawab. Sebaliknya, dia menembak lima pukulan latihan yang tinggal. Setiap pukulan terbang lurus dan benar, ke belakang gawang.

'Siapa nama awak?' Cole bertanya.

Masih tiada jawapan. Sebaliknya, dia memandang kasau dan sepanduk yang tergantung di situ. Milford Tankers adalah dinasti hoki junior, dan mereka mencuci pakaian di sana untuk menunjukkannya.

'Tidak ada salahnya melihat salah satu dari mereka yang dibesarkan di sana,' katanya. Matanya mempunyai pandangan yang sayu. 'Adakah anda siap untuk naik?'

'Saya,' kata Cole.

'Ingat, pelatih anda hanya berusaha membuat anda menyedari betapa baiknya anda. Anda akan bermain pasukan baik yang lain. Mungkin pasukan yang lebih baik. Pada satu ketika, anda tidak akan menjadi pemain terbaik lagi. Saya rasa anda mungkin sudah mengetahui perkara itu. Bukan bermaksud anda akan kalah. Saya mengenali lelaki dalam liga kami yang mempunyai lebih banyak bakat. Mereka tidak pernah memenangi apa-apa. Kerana mereka tidak cukup mahukannya. '

Cole mengangguk. 'Saya mahukannya.'

Di mana dia pernah melihat lelaki ini sebelum ini? Dia suka lelaki tua itu.

'Adakah anda akan mengajar saya bagaimana melakukan rembatan berganda itu?' Cole bertanya.

'Ah. Saya perlu pergi. ..., 'dia tergagap.

'Hanya lima minit, itu saja yang saya minta,' Cole berpaling dan meluncur ke jaring dan meraih kepingan. Ketika dia berpaling untuk menembak mereka kembali ke tengah es, lelaki itu hilang.

'Tuan? Halo? ' dia melihat sekeliling.

Pergi.

'Yah, itu pelik.'

'Apa yang pelik?' Coach Fraser, berjalan di atas ais.

'Siapa lelaki itu?'

'Lelaki apa?' Tanya jurulatih.

'Lelaki yang anda mahu saya temui?'

Jurulatih Fraser mengangkat telefonnya di tangannya. 'Tidak berjaya. Terjebak di tempat kerja. Namanya Reggie Dunlop, digunakan untuk bermain hoki liga kecil. Saya fikir dia mungkin memberi anda petunjuk. '

'Berapa umur dia?'

'Berapa umur ...? Dia berusia 40-an, saya rasa. Kenapa? '

'Tidak ada ... saya ... hanya ... adakah anda melihat orang lain di sini?'

'Apa? Tidak. Adakah anda baik-baik saja? '

'Um. Yeah. Saya agak.'

'Pukul pancuran. Kita perlu pulang dan memperbaiki makan malam untuk ibumu. '

'Baiklah, ayah. ... Maksud saya, Pelatih. ' Cole telah tergelincir. 'Coach Fraser' juga ayahnya. Dia berusaha menyebutnya hanya sebagai 'Pelatih' di gelanggang.

Cole memikirkan apa yang dikatakan oleh lelaki tua itu. Mungkin ayahnya hanya mahukan dia menjadi yang terbaik.

Ayahnya sedang menunggu di lobi ketika Cole muncul dari bilik persalinan beberapa minit kemudian.

Temboknya dilapisi dengan foto-foto pasukan hoki dan pemain yang bermain selama bertahun-tahun. Sebilangan lagi bermain di kolej, beberapa di NHL.

Kemudian ia memukulnya.

Dia bergegas kembali ke lorong, mengimbas setiap foto. Di sana dia. Lelaki yang sama. Jauh lebih muda dalam foto, tetapi pasti dia.

'Tank Milford?' dia berbisik. 'Tidak boleh. ... '

Dia berasa pening. Plak emas di bawah foto berbunyi: “Tank Milford, Pengasas Milford Tankers Hockey Club. Dilahirkan pada tahun 1925, Vancouver, Kanada. Meninggal 2015, Detroit, Michigan. '

'Ayah. Anda tidak akan mempercayai ini. '

'Percaya apa?' katanya. 'Cepat, anak, kita harus pergi.'

'Saya nampak. … Saya jumpa. …, ”Dia melihat gambar itu. Tidak. Tidak mungkin. Mungkin juga tidak mengatakan apa-apa. Siapa yang akan mempercayainya?

'Apa masalahnya? Anda kelihatan seperti anda pernah melihat hantu, ”kata ayahnya.

'Dia menyukai permainan,' katanya.

'Apa? Siapa yang suka permainan ini? Adakah awak ok? Anda bertindak pelik. '

Cole melihat melalui pintu yang menuju ke arena, ke sebatang es putih yang bercahaya. Sejenak, dia menyangka dia melihat seseorang meluncur di garis tengah. Tetapi tidak. Tidak ada apa-apa di sana.

'Yeah. Saya baik.' katanya, ketika mereka memasuki pintu luar.

Ia adalah malam yang pantas. Salji berpusing ke langit.

'Ayah? Saya suka hoki, ”katanya.

'Saya tahu,' kata ayahnya sambil tersenyum. 'Mari kita pulang ke rumah.'