Penggunaan Lagu dalam Filem: 'Head Heels' Dari Air Mata untuk Ketakutan di 'Donnie Darko'

Penggunaan Head over Heels oleh Tear for Fears dalam Donnie Darko nampaknya hampir seperti peralihan dari satu saat ke saat yang lain, mengantar cerita tanpa perlu mengetahui semua yang berlaku sehingga anda mendapat idea tentang apa yang berlaku dengan masing-masing segmen berasingan. Filem itu sendiri agak mengganggu tetapi dengan cara yang menghasilkan pengalaman sinematik yang hebat. Donnie Darko adalah jenis orang yang mungkin anda panggil rakan baik anda atau tetap baik di sekolah. Lagu ini adalah jenis yang menawarkan harapan hari yang normal, yang tidak akan berakhir dengan jenis keanehan yang di luar kebiasaan, dan di mana kejadian yang diharapkan dengan suasana sekolah sama seperti yang seharusnya.

Ini benar-benar berjalan melalui halaman sekolah, persediaan untuk tidak ada yang istimewa kerana seseorang dapat melihatnya, tetapi masih merupakan sesuatu yang memberikan segmen kepada sesuatu yang mungkin membina pengalaman yang berbeza yang disusun dengan banyak petunjuk di sana-sini bahawa anda benar-benar perlu diperhatikan. Nampaknya itulah kunci keseluruhan filem ini. Anda harus mencari titik-titik yang tidak jelas yang diletakkan dalam landasan filem ini, petunjuk halus yang muncul berulang kali yang memberitahu penonton bahawa ini mungkin penting pada suatu ketika nanti dalam filem ini. Mengapa ini mencapai status kultus tidak sukar untuk dipahami, tetapi mengapa filem ini tidak pernah sampai ke arus perdana sama mudah difahami.

Ini adalah kisah yang boleh dianggap sebagai pemecah tanah tetapi ditolak untuk filem-filem lain yang lebih menarik yang tidak begitu gelap atau cagey dengan jalan cerita mereka. Donnie Darko sebenarnya adalah kisah yang mesti anda perhatikan agar dapat memahaminya dengan sepenuhnya. Ini tidak intelektual seperti yang akan anda percayai oleh beberapa orang, walaupun ia adalah filem pintar yang mungkin perlu anda tonton dua kali untuk memahami sepenuhnya. Filem seperti ini cenderung menarik perhatian anda dan hampir memaksa anda untuk kehilangan titik plot tertentu tanpa terlalu membimbangkan mereka sehingga menjadi penting di kemudian hari. Muziknya hanyalah bahagian lain dari alat plot seperti yang cukup menyenangkan di telinga sehingga ia dapat membantu perkara-perkara yang seharusnya anda perhatikan oleh perhatian anda sehingga kemudian mereka dapat melihat kembali sehingga anda melewatinya, sehingga bersuara.

Begitulah Donnie Darko benar-benar layak sebagai filem pintar, secara aktifmembuatanda fikir, ia tidak akan memandu anda di lorong-lorong gelap. Ini akan membuat anda melintasi sendiri dan membuat kesimpulan anda sendiri mengapa sesuatu dalam filem itu berlaku. Kadang-kadang tidak menjadi masalah jika pembuat filem merancang filem untuk pergi ke satu arah dan membuat anda berfikir yang lain, berpendapat pendapat anda sendiri mengenai filem selalunya lebih berwawasan daripada apa yang ingin ditayangkan oleh pencipta.