Ulasan Fortitude Season 1 Episode 7: “Episode 7”

Selalu ada perbezaan yang ketara Ketabahan Sinematografi yang menarik perhatian saya, bagaimana pemandangan dapat diliputi salji putih, namun masih diselimuti kegelapan, bahkan di siang hari, di mana semuanya hanyakelabu, gabungan kedua-duanya. Dan enam episod pertama telah berusaha keras untuk membuktikan nada kelabu itu pada setiap individu di Fortitude, sebuah bandar yang disatukan dan dibahagikan dengan rahsia yang dikongsi dan dipercayai. Pembunuhan Charlie Stoddart - dan seiring dengan itu, Pettigrew yang miskin - menghilangkan sempadan antara baik dan buruk; pembunuhan Doc Margaret yang lemah, menghancurkan keseluruhan kenyataan Fortitude, dengan serta-merta mengubahnya menjadi sesuatu yang jauh lebih gelap dan lebih gelap daripada warna kelabu.

Satu rakaman hebat dalam 'Episode 7' menangkap idea ini dengan sempurna: ketika Henry masuk ke bilik gelapnya untuk menyelesaikan pendedahan gambar yang diambilnya pada hari kematian Pettigrew, kamera tergantung pada satu gambar dalam bahan kimia bilik gelapnya. Apa yang bermula sebagai sehelai kertas putih perlahan-lahan mulai diisi dengan sepotong abu-abu dan bintik-bintik hitam, akhirnya mengungkapkan dua kebenaran: Pettigrew pasti diusik oleh beruang, dan dia diborgol ke pantai itu, menunjukkan bahawa Dan benar-benar bangun sesuatu ketika Henry yang mabuk tersandung pada mereka, dan mengeluarkan Pettigrew dari kesengsaraannya.

Ini bahkan tidak masuk dalam tiga momen mengganggu 'Episode 7', tetapi sentuhan visual yang secara jelas menunjukkan kepada penonton bahawa ceritanya perlahan-lahan muncul. Ketika Morton menggali lebih dalam dan lebih mendalam mengenai misteri di sekitar bandar, semakin sedikit perkara yang masuk akal. Seorang budak lelaki mengejek lelaki tanpa alasan? Yuri mencuri bukti polis (dan borgol, yang boleh kita andaikan adalah bukti yang dilampirkan oleh Pettigrew), kerana bacaan GPR yang dia tidak faham? Semakin banyak penggalian Morton, semakin erat hubungan kota yang saling melipat. Tidak ada yang mengungkapkan segalanya, tetapi ada perasaan yang semakin meningkat bahawa orang tidak tahu apa yang sedang berlaku lagi, dan bahawa paranoia meresap ke bandar, sama seperti air raksasa yang dilancarkan ke atasnya.

Jadi di manaKetabahanpergi? Nah, kehadiran tupilaq adalah tanda langsung bahawa kejahatan kuno semacam itu sedang dimainkan. Malangnya, kepercayaan Henry terhadap darah pembunuhnya akan hilang begitu juga persahabatannya dengan Dan: sekali lagi, Henry tidak tahu apa yang dia jalani, dan tidak memperhatikan cadangan dukun itu. Pengorbanan Henry akan menjadi sia-sia, dan hanya akan menjadikan apa sahaja yang mempengaruhi bandar ini menjadi lebih kuat - dan sangat menyedihkan apabila dilihat, terutama ketika dia berusaha untuk mendamaikan apa yang dia lakukan dengan orang terakhir di kota yang dia percayai. Dia mungkin mabuk dan keldai, tetapi di sebelah Morton, watak Henry yang paling bermoral dalam rancangan itu, orang bodoh yang memalukan yang niat baiknya membawanya tersandung pada kengerian terburuk yang dapat dibayangkan (dan tidak dapat dibayangkan) bagi umat manusia.

Yang membawa kita keyangpemandangan malam, ketika Shirley yang sakit meletakkan garpu pada ibunya, secara harfiah. Sering kali rancangan televisyen tidak boleh menakutkan. Shirley memasukkan kembali susu pekat Markus (lelaki, lelaki itu terganggu) ke dalam rongga yang dibuatnya di perut ibunya yang masih bernafas, kemudian meletakkan semula kulitnya dengan hati-hati, adalah antara perkara paling menakutkan yang pernah saya lihat. Ini adalah bukti untukKetabahanPenguasaan kecepatan, bagaimana membuat penonton mempercayai bahawa kita menyaksikan misteri pembunuhan tradisional dengan bandar yang agak pelik orang dengan libidos berfungsi tinggi, hanya untuk mengungkapkan dirinya sebagai jenama kengerian psikologi yang sama sekali berbeza. Kembali dan tonton episod sebelumnya:Ketabahansebenarnya tidak menunjukkan kepada kita siasatan pembunuhan, walaupun kita diberitahu bahawa kita sedang memerhatikannya. Terdapat sedikit keanehan di sana sini, tetapi kebanyakannya, Morton mengikuti jejak nafsu peribadi dan pembohongan profesional. Dengan ledakan Shirley yang demam,Ketabahanmenarik permaidani dari bawah penonton dengan cara yang jelas dan tidak menentu.

Saya pernah mengemukakan perkara ituKetabahanadalah semacam penyucian api, tempat di mana orang datang antara hidup dan mati - seperti penyucian, yang secara teorinya tidak dapat 'mati' di Fortitude, hanya menempati ruang untuk jangka waktu sementara. Mungkin begitu, tetapi salah satu perkara menarik tentang 'Episode 7' adalah cadangannya bahawa mungkin ini adalah Segitiga Bermuda karma, yang mana pembalasan kosmik untuk kejahatan masa lalu menampakkan dirinya dalam bentuk sesuatu yang jauh lebih gelap. Itulah bahagian menarik daripadanya: sepertiHannibal,Ketabahanmenggunakan distorsi naratif (dan distorsi audio; bunyi peliknyaKetabahansama hebatnya) untuk mewujudkan realiti yang mudah ditembus yang disempurnakan oleh cadangan kegelapan super manusia (pembunuhan Hannibal, apa sahaja yang terperangkap di bawah ais dan bebas dalam aliran darah Shirley). Ini menghilangkan segala harapan dari rancangan itu, dan membiarkan (dan mempercayai) penonton untuk duduk, memperhatikan, dan menikmati perjalanan - yang sering menjadikan televisyen terbaik. Saya tidak tahu di manaKetabahansedang menuju (kejahatan kuno bangkit untuk melawan DCI Morton diLagenda Korra-style Jaeger pertempuran?), tetapi saya tidak sabar untuk melihat ke mana ia pergi.

[Foto melalui Pivot]