Adakah Anda Tahu Marilyn Monroe Tidak Pernah Sebenarnya Berpakaian untuk Playboy?

Ia sangat menyeramkan atau ada yang menyebutnya menyentuh hati tetapi kisah Marilyn Monroe tidak pernah berpose untuk Playboy berjalan lebih mendalam daripada yang anda fikirkan. Ketika dia masih belum dikenali dan berusaha mendapatkan namanya di luar sana, dia berpose bogel dan menerima $ 50 sebagai kos pemodelan. Sudah tentu seperti yang paling diketahui, dia akhirnya menjadi terkenal dan kaya sebagai salah satu wanita paling seksi yang masih hidup, tetapi juga salah satu yang paling bermasalah. Namun, walaupun muncul di Playboy Monroe tidak pernah menjadi model untuk majalah tersebut. Hugh Hefner membayar $ 500 dolar untuk foto tersebut dan menyiarkannya di majalahnya. Dia menjual kira-kira 50,000 majalah semalam berkat Monroe. Masalahnya ialah dia tidak pernah melihat sedikit pun dari penjualan tersebut dan bahkan harus membeli majalah dengan gambarnya untuk melihat apa yang orang kerjakan.

Pada masa itu dia sangat malu dengan ini dan bimbang tentang apa yang akan dilakukannya terhadap kariernya. Syukurlah, ia tidak banyak berlaku kerana dia sudah berada di gulungan dan sukar untuk menjatuhkannya dengan mudah. Tetapi walaupun semua itu Hefner dan Monroe tidak pernah bertemu sekali. Mereka bercakap melalui telefon sekurang-kurangnya sekali tetapi selepas itu dia tidak berhubung dengan lelaki itu. Itulah sebabnya Hefner setelah membeli crypt di sebelah Marilyn dengan harga $ 75,000 nampaknya agak pelik dan agak mengganggu. Ada yang menganggapnya menyentuh hati kerana dia ingin dikuburkan di sebelah gadis penutup pertamanya untuk selama-lamanya, sementara yang lain menganggapnya semacam pencerobohan yang hanya meletakkan tanda gelap lain pada rekod seorang lelaki yang membuat hidup mengeksploitasi wanita dan memanggilnya perniagaan yang berjaya. Walau bagaimanapun, anda merasakan Hefner idea untuk membeli crypt di sebelah starlet filem terkenal agar anda mendapat hak istimewa untuk dikebumikan di sebelahnya agak aneh.

Mungkin kelihatan jauh berbeza jika mereka berdua saling mengenali dan menghabiskan masa antara satu sama lain selama bertahun-tahun. Tetapi Monroe lulus pada tahun 1962, sementara Hefner lulus cukup baru-baru ini. Dia mempunyai banyak masa untuk meratapnya dan mengucapkan selamat tinggal kepada gadis sampul pertamanya, tetapi sejauh ini nampaknya semacam obsesi. Sudah tentu orang boleh mengatakan apa sahaja yang mereka mahukan mengenainya, tidak ada yang benar-benar akan mendengar pada ketika ini atau bahkan membuat hujah menentangnya. Apa yang dilakukan sudah selesai dan tidak ada yang dapat mengubahnya. Memikirkannya sekarang walaupun itu adalah perkara yang boleh dilakukan, membeli gambar-gambar Marilyn, menunjukkannya kepada ribuan orang, dan tidak pernah memberikan satu sen pun untuknya. Banyak orang mendakwa bahawa Hefner adalah seorang ahli perniagaan yang cerdik dan licik, tetapi dalam beberapa kes dia kelihatan seperti penipu, mengambil keuntungan dari wanita yang dia gunakan untuk majalahnya dan melakukan apa sahaja untuk menjaga keuntungan singa.

Sekiranya Monroe pernah mempunyai masalah dengannya walaupun tidak ada yang pernah mendengarnya.